Cara bacaan Al-Fatihah dan kepentingannya.

by 9:23 PM 0 comments
Surah Al-Fatihah adalah surah yang paling agung di dalam Al-Quran sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ahmad (15670), al-Bukhari (4474), Abu Daud (1458), an-Nasaa-i (912), Ibnu Majah (3785) daripada Abu Sa’id al-Mu’alla RA katanya:
Aku pernah mengerjakan solat di Masjid, lalu Rasulullah SAW memanggilku tetapi aku tidak menjawabnya. Aku berkata: Wahai Rasulullah sesungguhnya aku tadi sedang solat. Baginda bersabda: Tidakkah Allah berfirman: “Sahutlah seruan Allah dan RasulNya apabila Rasul menyeru kamu kepada sesuatu yang menghidupkan kamu”(al-Anfaa-l:24). Kemudian Baginda SAW bersabda: Aku akan mengajarkan kepadamu satu surah yang mana ia merupakan surah paling agung di dalam al-Quran sebelum engkau keluar dari masjid. Kemudian Baginda SAW memegang tanganku, ketika Baginda hendak keluar aku berkata kepadanya: Tidakkah tadi engkau ada menyatakan akan mengajarkan kepadaku satu surah paling agung di dalam al-Quran? Baginda SAW bersabda: Al-hamdulillahi Rabbil ‘Aa-lamin (Surah al-Faa-tihah), ia adalah tujuh ayat yang di baca secara berulang (yakni pada setiap rakaat) dan al-Quran yang agung yang diberikan kepadaku.
Surah Al-Fatihah ini dibaca sekurang-kurangnya 17 kali sehari didalam solat. Jadi sebagai seorang muslim,kita seharusnya mengetahui dan memahami maksud dan cara melafazkan surah Al-Fatihah ini kerana 

Solat adalah tidak sah tanpa al-Fatihah. Sebagaimana tiang Agama adalah solat maka tiang solat adalah Surah al-Fatihah.

Jadi entri pada hari ini adalah untuk mendedahkan kepada anda tentang pentingnya surah Al-Fatihah di dalam solat kita dan video dibawah menunjukkan cara pembacaan atau sebutan bagi surah Al-Fatihah yang ditunjukkan oleh Syiekh Qurra Muhammad Kuraim Rajih.Bacaan yang ditunjuk oleh Syiekh tersebut adalah cara bacaan Rasulullah S.A.W . Bacaan yang sanadnya bersambung hingga ke Rasulullah SAW.

Seperti yang kita tahu,Al-Fatihah berkedudukan tinggi sebagai ruqyah (jampi) berdasarkan hadith riwayat al-Bukhari (5736), Muslim (2201) daripada Abu Sa’id al-Khudri RA mengenai sekumpulan sahabat yang mendatangi satu kampung yang mana ketua kampung tersebut di sengat binatang berbisa. Lalu seorang sahabat (Abu Sa’id RA sendiri) menjampinya dengan al-Fatihah, kemudian sembuh ketua kampung tersebut.Subhanallah... 
 Dan Al-Fatihah adalah nur (cahaya) yang hanya diberikan kepada Nabi Muhammad SAW, tidak kepada Nabi-nabi yang lain. Allah akan mengurniakan segala hal yang terkandung dalam makna Surah tersebut. Ini berdasarkan hadith riwayat Muslim (806) daripada Ibnu Abbas RA katanya:
Ketika Jibril duduk di sisi Nabi SAW tiba-tiba Ia mendengar bunyi seperti pintu yang di buka dari atas. Jibril mengangkat kepalanya dan berkata: Ini adalah pintu langit yang di buka pada hari ini, ia tidak pernah di buka sebelumnya kecuali pada hari ini. Kemudian turun malaikat dari langit, berkata Jibril: Ini adalah malaikat yang turun ke bumi,  sebelumnya ia tidak pernah turun kecuali pada hari ini. Malaikat tersebut mengucapkan salam dan berkata: Bergembiralah dengan dua nur (cahaya) yang dikurniakan kepada mu, ia tidak pernah diberikan kepada seorang Nabi pun sebelum mu yaitu Fatihatul Kitab (Surah al-Fatihah) dan penutup Surah al-Baqarah (ayat 285 dan 286). Tidaklah kamu membaca satu huruf dari kedua-duanya kecuali pasti akan diberikan.
Wallahualam..

fy creatives

Developer

Cras justo odio, dapibus ac facilisis in, egestas eget quam. Curabitur blandit tempus porttitor. Vivamus sagittis lacus vel augue laoreet rutrum faucibus dolor auctor.

0 comments:

Post a Comment